Sensor KPI Yang Makin Lama Makin Asal – Temen – temen semua pasti udah nggak asing dengan aksi yang dilakukan KPI, kalo kalian belom pada tahu pada sini semua biar om kasih tau.

Om mungkin bakalan cerita dari awal permasalahanya. Jadi gini Budi pergi ke rumah Ani, pada saat belajar tanpa sadar mereka melakukan tindakan asusila, oleh karena itu KPI menyensor acara yang ada di TV (LOL). Udah dulu becandanya gaes, karena banyak acara TV yang diimpor dari luar negeri, KPI melakukan tindakan penyensoran yang lebih ketat dengan alasan karena banyak tindakan dari acara tersebut yang banyak ditiru oleh para pemirsa sekalian (sori abis nonton bola semalem).

Mungkin salah satu contohnya adalah acara kartun untuk semua umur atau lebih mudahnya saya sebut Anime Naruto dari Jepang. Dikarenakan banyak adegan dalam serial kartun tersebeut yang mengandung kekerasan dan ditakutkan dapat ditiru oleh anak-anak yang menonton acara tersebut (untungnya ane bisa donlot di internet). Tapi yang membuat para penonton merasa tidak nyaman adalah, tindak sensor yang dilakukan KPI dirasa terlalu lebay sehingga dirasa bagian seru dari acara tersebut hilang.

Bukan hanya tindak sensor dalam acara kartun saja, acara-acara lain yang memperlihatkan orang merokok, tindak kekerasan, sampai belahan dada wanita juga ikut di sensor. Kalo ane boleh komen, kalo serial laga seperti Joko Tingkir bisa-bisa cuma tinggal lagu pembuka doang (untung sekarang udah enggak ada). Nah kalo ada acara yang nunjukin belahanan dada wanita trus di sensor, bisa-bisa abis deh yang bikin seger itu tipi. Tapi menurut ane kalo acara tv terlalu banyak sensor, bukannya kita malah jadi mikir macem-macem, masa dikit-dikit sensor lama-lama tv ane burem semua.

Tapi mau gimana lagi, itu udah ketentuan sononya, sekalipun kita bisa protes paling cuma lewat meme internet atau paling banter maki-maki KPI sambil coli di kamar mandi.

Udah ya semua, om mau anterin gebetan dulu. Tunggu posting asal lainnya ya..